somberena parlementa

Unhas Workshop Pengembangan Sistem Pembelajaran Smart Edu

Kamis, 05 Desember 2019 19:04 WITA Reporter : Makassarmetro
Unhas Workshop Pengembangan Sistem Pembelajaran Smart Edu

MAKASSARMETRO – Unhas menjadi tempat penyelenggaraan workshop pengembangan sistem pembelajaran bertajuk “Smart Edu 2019: Pengembangan Sistem SmartEdu untuk Kegiatan Belajar Mengajar”, Kamis (5/12/2019).

Kegiatan yang berlangsung di Aula LPMPP Kampus Tamalanrea ini dirangkaikan dengan serah terima alat Smart Edu dari Institut Teknologi Bandung (ITB) kepada Unhas.

Direktur Jenderal Penguatan Inovasi, Kementerian Riset dan Teknologi/Badan Riset dan Inovasi Nasional (Kemristek/BRIN), Dr. Ir. Jumain Appe, M.Si., menyampaikan, sistem pengembangan Smart Edu merupakan hasil inovasi perguruan tinggi. Hal ini sejalan dengan program Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) yang mengharapkan adanya proses adaptasi perubahan teknologi era 4.0 dalam bidang pendidikan.

Smart Edu merupakan perangkat yang tepat dalam era digital yang serba cepat. Hadirnya perangkat Smart Edu diharapkan menjadi solusi permasalahan yang sering dihadapi dosen maupun guru dalam sistem belajar mengajar.

“Teknologi informasi dan komunikasi merupakan salah satu starting point dalam rangka mendukung program pendidikan perguruan tinggi berbasis teknologi informasi. Sehingga, diharapkan lebih mempermudah dunia pendidikan dalam memberikan sasaran pembelajaran tepat guna kepada peserta didik,” jelas Jumain.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Komunikasi, Suharman Hamzah, Ph.D., mewakili Rektor Unhas menyampaikan terima kasih atas kepercayaan yang diberikan. Unhas mendukung setiap inovasi yang dihasilkan perguruan tinggi untuk kepentingan pengembangan Tridarma Pendidikan.

“Perkembangan saat ini, kampus tidak bisa lagi menjalankan pendidikan dan pembelajaran dengan cara biasa-biasa. Apalagi, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan yang baru sangat mendorong inovasi dalam metode mengajar yang dijalankan oleh dosen,” kata Suharman.

Prof. Dr. Adi Indrayanto sebagai tim perancang Smart Edu menjelaskan latar belakang hadirnya perangkat tersebut. Dalam penjelasannya, ia menyebutkan Smart Edu muncul dari permasalahan yang sering dihadapi dosen ITB dan sistem ujian nasional yang saat ini dikenal sebagai UNBK.

Lebih lanjut, Adi mengatakan para dosen sering kali mendapatkan masalah saat mengajar ataupun memberikan penilaian peserta didik. Sistem yang manual terkadang sulit memberikan gambaran secara rinci tentang poin-poin penting dalam materi atau hasil ujian yang belum dikuasai peserta didik. Terkadang dosen hanya berasumsi bahwa ini materi yang perlu dibahas ulang.

“Dengan hadirnya SmartEdu, pola mengajar dan menilai hasil ujian peserta didik jadi lebih efektif dan efisien. Selain itu, umpan balik mengenai pemahaman peserta didik terhadap mata pelajaran yang diujiankan ataupun diajarkan dalam kelas bisa terlihat langsung,” jelas Adi.

Usai acara pembukaan workshop, kemudian dilakukan serah terima perangkat SmartEdu dari Institut Teknologi Bandung (ITB) kepada Unhas. Perangkat tersebut terdiri dari 2 box, satu box berisi 50 Smartphone yang terkoneksi sistem, dan box yang lain berisi software yang digunakan sebagai jaringan penghubung.

Topik berita Terkait:
  1. Smart Edu
  2. Unhas
Berikan Komentar
Komentar Pembaca